Rolan Sihombing Dan Beranda Mimpinya

Memimpikan Esok Yang Lebih Baik Daripada Hari Ini…

Nasib Bujangan (Lapuk)

with 2 comments

Empat hari ini sudah hampir 100-an orang yang nanya ke gue satu pertanyaan yang pendek (gak lebih dari tiga kata) tetapi untuk ngejawabnya butuh waktu lebih dari 20 menit. Bukan karena otak gue yang lemot, tetapi tingkat kesukaran untuk memberikan penjelasan yang rasional dan menghentikan orang yang nanya untuk bertanya lagi itu bisa dikatakan SANGAT SULIT. Beneran, SANGAT SULIIIIITTT!!!

Pertanyaannya adalah: “Kapan elo nikah?”

(Bahkan pas gue nulis itu tiga kata yang barusan, untuk meneruskan kalimat selanjutnya di tulisan ini SULIIIIITT banget. Otak gue langsung nge-restart tiba-tiba. Beneran! ).

Siapa sih yang gak kepengen nikah, n’ ngegandeng pasangan kita di acara reuni sekolah atau acara kawinan temen atau kerabat? Atau bahkan lebih dari itu, siapa sih yang gak pengen punya pasangan yang menemani kita dalam suka dan duka, pasangan yang jadi mitra untuk saling asah, saling asih, n’ saling asuh, dan juga pasangan hidup yang bisa dijadikan teman bertukar pikiran untuk semua hal. Pasangan yang Tuhan tempatkan di samping kita, sehingga kita dan pasangan kita itu setiap hari semakin jadi orang yang lebih baik, lebih mengasihi Tuhan, dan lebih kudus di hadapanNya.

Gue pengen sob, soalnya gue masih laki-laki normal meskipun beberapa teman meragukan kelaki-lakian gue (makasih ya ‘Ndi). Makanya gue sampai sekarang, jarang banget ikutan acara reuni, ataupun menghadiri resepsi perkawinan kerabat atau teman. Mengapa? Karena di acara-acara seperti itulah, otak gue bakal nge-restart melulu karena ditanya: “Kapan elo nikah? Kapan elo nyusul? Mana nih pendampingnya? Udah punya calon, atau mau gue jodohin ama temen gue? (nah kalo yang ini pasti yang nanya orang-orang marketing yang biasa menawarkan produk ke konsumen).

Dan empat hari ini jadi hari-hari dimana otak gue sering nge-restart n’ mendadak emosian, soalnya di tengah masa persiapan pernikahan adek gue sampai resepsi n’ pertemuan keluarga setelah pesta pernikahan usai, gue ditembak bertubi-tubi dengan pertanyaan itu: “Kapan elo nikah?” Puncaknya hari Minggu sore barusan. Om gue ngeluarin statement yang meruntuhkan “kejantanan” gue, dan kalimat itu dia ulang sampai tiga kali. Siaul banget dah. Gue emosi sampai gue bentak Om gue sendiri, n’ acara yang didedikasikan untuk temu keluarga besar gue dengan adek gue n’ suaminya pun jadi gak syahdu lagi.

Om gue bilang begini: “Kalau kamu ingin menikah dalam 1 tahun ini, Om bisa kenalkan dengan perempuan-perempuan di sekitar rumah Om ini. Tapi jangan mengharapkan standar yang tinggi, paling-paling mereka (cewe-cewe yang mau dikenalin) kebanyakan kerja di counter HP.”

Pernyataan ini bikin gue esmosi banget. Kenapa gue emosi?

Alasan pertama kenapa gue emosi: “Emang gue keliatan kayak engko-engko toko HP sampe mau dijodohin sama embak-embak counter HP?? Meskipun gue lahir di Pontianak, tapi bukan berarti gue punya counter jualan HP.”

*Di daerah tempat tinggal gue, engko-engko yang buka counter jualan HP kebanyakan orang Pontianak. Please jangan tanya gue: Pontianak ada di mana? Liat peta aja ya.

Alasan kedua kenapa gue emosi: “Emang ga ada alternatif cewe lain dengan karir yang lebih bagus daripada embak-embak counter HP?” Tanpa bermaksud merendahkan embak-embak counter HP, terus terang standar calon istri yang gue minta dari Tuhan adalah yang SMART, bukan yang jualan SMART phone. Beda tipis sih, tapi please deh Om, kalo mau ngejodohin yang rada sepadan gitu ama gue. Belum tentu pun embak-embak di counter HP pun mau ama gue, secara pinggang gue pun sekelingnya berisi HP semua alias BUNCIT. Bahkan jari kaki gue sendiri udah gak bisa gue lihat karena ketutupan perut sendiri.

Alasan ketiga kenapa gue emosi: “Emang gue gak laku sampe harus dijodoh-jodohin dengan semena-mena? Emang gue gak bisa cari calon istri sendiri gitu?” Nah sayangnya untuk jawaban dua pertanyaan gue itu, harus diakui gue gak laku n’ susah cari cewe. Percaya gak percaya, gue ini grogian kalo ketemu cewe. Yang lebih parah adalah gue suka gak berani nyatain suka ke cewe. Wajar jadinya kalo Andy Siahaan temen gue, meragukan kejantanan gue. Karena dulu waktu gue masih belum berumur nyaris 35 tahun, gue selalu nembak cewe bukan fis to fis (alias face to face), melainkan nembak dengan medium perantara yang lain seperti surat, post-it-notes yang gue tulisin “I love you, jadi pacar aku ya plis?” Kagak jantan kan cara nembak gue?

Bahkan ada satu cewe yang gue demen banget, n’ gue rasa cewe itu pun suka ama gue. Tapi bodohnya gue, gue gak pernah nyatain cinta gue ke dia. Secara kriteria yang gue harapkan, semuanya ada di cewek itu. Cinta Tuhan, aktif pelayanan, suaranya bagus, hormat sama orangtua, sabar, cantik, anggun, baby face (bukan babi face), smart, n’ punya bentuk mata dan betis yang indah. Tapi meski dia udah ngasi sinyal-sinyal “asmara”, tetap aja gue kagak berani bilang suka. Sekarang dia udah married, punya dua anak.  Yang lebih hebat lagi, dia masih cinta Tuhan, masih terlihat ayu dan awet muda, seperti 17 tahun yang lalu. Coba aja dulu gue lebih “LAKI” n’ bilang suka ke dia, pasti dia mungkin nolak gue juga. Nasib oh nasib!!

Cukup sudah curcol gue. Tapi kejadian hari ini juga banyak ngasi pelajaran ke gue. Apa itu?

Pertama, jangan pernah pasang muka jomblo yang memelas. Apalagi pasang status di FB yang membuat orang lain tahu tentang kejombloan yang kita alami. Mungkin selain Om gue hari ini ngeliat kalau muka gue keliatan banget ngebet pengen punya pacar sampe dia semangat ngejodohin gue sama embak-embak counter HP; pasti Om gue ini jadi friend di FB n follower Twitter gue. Kalo ini yang terjadi, langsung delete Om kita dari daftar temen di FB n follower di Twitter kita. *Maaf ya Om, aku terpaksa delete dirimu dari FB n’ Twitterku.*

Kedua, kalau ditanya orang lain: “Kapan elo nikah?” jangan emosi kayak gue. Dengan gue emosi tadi sama Om gue, keliatan banget kalo gue itu ringkih dan pengen segera nikah. Mustinya kalo besok-besok gue ditanya “Kapan elo nikah?” gue harus jawab: “Bener nih Om? Om gak becanda kan? Wah makasih banget buat tawaran Om. Kebetulan banget nih, aku butuh donatur yang mau ngebiayain pesta pernikahanku. Puji Tuhan, ada Om yang nawarin untuk ngebiayain pesta pernikahan keponakannya. Makasih ya Om sekali lagi.”

Ketiga, pakai cincin di jari manis. Cara ini cocok banget diterapkan di Medan, karena gue pura-pura pasang cincin di jari manis gue supaya kesannya gue udah punya istri atau minimal tunangan. Begitu gue pake cincin di jari manis gue, sudah ga ada ibu-ibu Pendeta yang ngejodoh-jodohin gue sama jemaatnya atau saudaranya. Tapi jangan coba-coba pake cincin di depan jemaat, keponakan, atau juga anak Ibu Pendeta yang cantik-cantik. Lebih baik pake cincin di rumah atau kamar sendiri, jangan di depan orang. Norak soalnya. Lagipula, apa sih maksudnya pake-pake cincin di depan orang-orang? Mau nunjukkin kalo itu cincin beneran, n’ bukannya cincin mainan yang dibeli di abang-abang tukang mainan?

Jadi inilah tulisan Bujangan Lapuk. Semoga menginspirasi pembaca untuk memerangi tingkat kejombloan yang cukup tinggi di negara kita. Merdeka!!

Written by Rolan Sihombing

July 9, 2012 at 1:16 am

2 Responses

Subscribe to comments with RSS.

  1. makanya cepetan nikah pak hehehehe

    Hero Joshua

    July 9, 2012 at 10:40 am

  2. kata temen sy, masa kejayaan Rolan Sihombing sudah usai..jadi terima nasib aja sekarang wkwkwkwkkw

    Rolan Sihombing

    July 9, 2012 at 11:07 am


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: